Senin, 22 Januari 2018

Si single tasking dan Empaty kaum hawa.

Jadi.. Kalo ibu main kerumah ibu2 lain yg rumahnya berantakan. Plis dont judge her!
Kayaknya familiar banget denger slogan emak emak multi tasking.
Padahal engga semuanya lho emak2 itu multi tasking.
Saya.. Iya saya
Saya ini si single tasking. Saya ga bisa mengerjakan beberapa hal berbarengan.
Krn sy single tasking maka saya butuh seseorang utk membantu saya. Iya ART.
Jadi ceritanya si mbak itu lg mudik. Dan baru hari minggu ini balik lagi kesini.
Saya bertahan tanpa mbak yaitu menurunkan standart. Biasanya rumah di pel sehari 2x sekarang saya cuma 1x, kadang suka masak skrg beli mateng, pake baju yg Kira2 bahannya ga ngaruh krn ga di setrika. Beres2 juga suka2 waktunya.
Tapi sejatinya saya menyukai keindahan, kerapihan, dan kebersihan. Oleh sebab itu hati tetep gundah gulana liat rumah berantakan.
Oke.. Pagi ini saya ingetin suami
"bi ingetkan istrimu ini single tasking?, tolong bantuin umi handle Anak2 karena umi harus fokus membersihkan dan merapihkan rumah"
Pak suami dg sigap membawa keluar Anak2 dan saya rapih2.
Jadi emak2 single tasking itu bukan males. Dia cuma butuh konsentrasi dan fokus mengerjakan hal2 tanpa harus di ganggu. Bedanya Emak2 single tasking tetep ga akan nyaman lihat rumah kotor dan berantakan dia akan cari waktu ketika sepi utk mengerjakan hal2. Misal nunggu Anak2 tidur.
Sedangkan emak2 yg kurang rajin dan rendah selera ttg kerapihan dan kebersihan, itu ya ga akan di beresin seluang apapun waktu mereka.
Bukan ga bisa jd multi tasking. Tapi memang saya terlahir sbg single tasking. Dan saya tetap angkat topi pada emak2 multi tasking.
Laluuuu mak, skrg udah tau kan ada yg model begitu. Tinggal mengasah empaty sesama kaum hawa. Liat tetangga anak 6 tanpa art. Itu wajar rumahnya susah rapih. Mungkin rapih hanya bertahan 5 mnt aja udah keren. Mainlah kerumah ya, anter lauk mateng. Atau ketika anaknya main kerumah mu. Jamulah anak tersebut. Sebagaimana kamu ingin anakmu di perlakukan manis oleh tetangga sebelah.
Empaty? Itu ga bisa di beli. Tp mgkn sesekali bisa di asah.
Minimal ga nyinyirin urusan domestik rumah sebelah.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar