Senin, 22 Januari 2018

Saya, dan Make Up

Mungkin ada bbrp temen sekolah atau kuliah saya dulu ingat betapa saya ini sangat enggan menempelkan sesuatu di kulit saya.
Saya ga suka pakai kosmetik bentuk apapun. Dengan bbrp alasan
1, saya ga yakin bisa cantik dg kosmetik
2, uang buat beli kosmetik juga ga ada
3, kulit sensitif jerawatan jadi makin males kalo harus bersihin dengan detail.
4, siapa yg peduli saya cantik apa engga, toh saya ga pacaran.
Leni yg duluuuuuu cuek bebek sama penampilan. Yg di kejarnya cuma syar'i aja. Pakai rok/gamis, jilbab menutup dada dan kaos kaki. Habis perkara. Mgkn kaos kaki warna hitam jadi pilihan karena duit buat beli kaos kaki jg ga punya. Warna hitam atau alas ya yg hitam ga ketahuan kalo itu kaos kaki ga ganti 3 hari.
Taraaaaa
Usia 22 tahun dapet jodoh yg kata orang ganteng, menurut saya sih biasa aja padahal mah😂 sampe2, pas jd penganten itu di komentarin temen kalo si penganten Laki2 lebih mudah. Whattt?
Urusan permake up an dan traumanya pun di mulai,
Penata rias saat saya jd penganten dateng terlambat. Dan ini membuat saya sangaaaat kesal di hari pernikahan. Bayangin akad jam 8 penata rias dateng jam 7, akhirnya riasan saya amburadul ditambah hati yg amburadul jg.
Which is saat itu saya merasa bahkan lebih jelek dr biasanya.
Dan sampe sekarang melihat foto pernikahan adalah hal yg saya hindari.
Trauma kedua
Hamil anak pertama, kulit saya menghitam, jerawatan, daaan utk leni yg dulu imut- jadi amit-amit, saya pakai apapun di wajah saya saat itu membuat wajah saya makin sensitif. Gatal dan jerawatan. Okee sabar deh namanya jg lg hamil.
Lahiran mushab udah dendam mau rutin skin care tp si dana tak mendukung. Kebutuhan meningkat krn banyak keperluan si sulung yg harus di beli, cicilan rumah, dan adik2 yg butuh biaya pendidikan. Kasar ya asal bisa makan sehari 3x udah sangat beruntung. Jadi Boro2 mikirin skin care, beli nasi uduk aja rasanya suatu pemborosan.
Di tengah kegalauan yg membuat saya ga PD, ga cantik, cape ngurus anak, kesel ngatur duit, tiba2 celetukan orang terdekat yg sampe saat ini masih inget bgt tanggal, bulan, tahun, jam, gestur dan intonasi kalimat yg sangat menyayat "orang B... Ng mah kulit di urus, bersih ga jorok"
Rasanya kaya petir di siang bolong. Ya harusnya sih saya ga perlu marah atau tersinggung. Toh saya bukan orang B..Ng. Tp bbrp mulut menyamakan kecantikan saya dg kecantikan seseorang yg bikin saya merasa ini ga fair buat saya. Saya tidak menciptakan wajah saya sendiri. Begitupun dia.
Malam itu juga saya bercermin, seinget saya saya ini cantik ko, saya juga punya banyak kelebihan, saya juga punya inner beauty.
Sejak itu saya selalu memperhatikan kecantikan. Bukan kecantikan saya tp kecantikan setiap wanita. Dan subhanallah saya bs melihat setiap perempuan itu cantik.
Setiap pergi yg saya lirik bukan cowo2 tp cewe dengan berbagai gaya, bahkan nenek2.
Pola pikir pun di olah bertahun 2, tentang apa itu cantik, apa itu kecantikan, termasuk istilah pangling.
Sampe Allah pertemukan saya dg seorang MUA saya minta di "dandani" untuk memastikan bahwa saya bisa cantik engga sih. Dan saya mengakui lagi bahwa saya ini cantik. Istilahnya Christina aguillera itu "I'm beautifull no matter What they say"
Pergulatan dalam dunia kecantikan pun di mulai. Apakah ada yg wanita di luar sana yg merasa cantik tp tidak ada kesempatan utk cantik. Atau ada wanita di luar sana yg merasa tidak terlahir cantik.
Satu persatu saya menawari mereka utk saya make up. Saya foto dan bbrp saya kirim ke suami mereka masing2. Responnya dari yg gengsi memberi pujian dan memilih utk senyum saja. Sampe ada yg komentar "wah bisa cantik juga istri saya". Rasanya??? Seneng dan ga terbayar.
Saya bukan MUA profesional. Saya cuma pembelajar. Saya seorang bidan yg mencintai dunia wanita luar dan dalam

Tidak ada komentar:

Posting Komentar