Senin, 30 Maret 2015

Dahulu

dahulu profesi para penyembuh bukanlah orang yg pintar dan berpendidikan. mereka adalah orang2 luhur yg mau mendengar keluh kesah, mereka orang2 yg pny jiwa empati yg tinggi.
dahulu profesi para penyembuh spt tabib, dan paraji (dukun peraalinan) adl org2 yg mngerti apa yg d rasakan pasiennya .. maka Tuhan memberinya kelebihan utk mnyembuhkan.. awalnya hny dari mendengar keluh kesah. banyak d antara mereka tdk mnggunakan obat2an.. hny mengandalkan pendengaran utk mndengar keluhan, sentuhan (utk mnyentuh bagian pasien yg sakit) media obat (biasanya hny air) kmudian doa..(mdoakan pasiennya)
lalu berkembang dg ramuan dr tumbuhan..
hingga sekarang..
jadi kesimpulannya.. jk ingin jd dokter/bidan yg baik utamakan pendengaran dan sentuhan kasih sayang.. krn ilmu 'just given' hanya pemberian/bonus dr Allah..
dan skrg utk para tenaga kesehatan sprtinya hal itu mulai trgerus sdikit demi sdikit.
sy yg brprofesi sbg nakes pun sering merasa keluhan sy kurang d dengar oleh dokter..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar